PENYULUHAN PENGGUNAAN PEWARNA ALAMI DARI DAUN KELOR (Moringa oleifera) SEBAGAI SUMBER ANTIOKSIDAN PADA MAKANAN DALAM RANGKA MENINGKATKAN NILAI GIZI MASYARAKAT

Gervacia Jenny Ratnawaty, Ratih Indrawati, Hendra Budi Sungkawa

Abstract

Tanaman Kelor telah dikenal selama berabad-abad sebagai tanaman multi guna, padat nutrisi dan berkhasiat obat. Mengandung senyawa alami yang lebih banyak dan beragam dibanding jenis tanaman lainnya yang ada. Tanaman Kelor mengandung 46 anti oksidan kuat yang melindungi tubuh dari radikal bebas, mengandung 18 asam amino (8 diantaranya esensial) yang dibutuhkan tubuh untuk membangun sel-sel baru, 36 senyawa anti inflamasi, serta 90 nutrisi alami seperti vitamin dan mineral . Kelor merupakan bahan pangan yang kaya akan zat gizi makro dan mikro. Kandungan nilai gizi yang tinggi dalam daun kelor dapat dimanfaatkan untuk pemenuhan kebutuhan nutrisi pada ibu menyusui dan balita dalam masa pertumbuhan (Aminah et al, 2015). Pemberian daun kelor dapat meningkatkan Indeks Masa Tubuh (IMT) pada balita (Rahayu & Nurindahsari, 2018). Penelitian yang pernah dilakukan oleh Sari,(2019) menunjukkan bahwa penambahan tepung daun kelor yang lebih tinggi akan meningkatkan kadar abu, kadar protein dan kadar serat kasar pada tepung komposit. Selain itu daun kelor juga mengandung antioksidan yang tinggi yaitu pada bagian atas atau pucuk daun (SUGIANTO, 2016) . Metode pelaksanaan yang dilakukan adalah kunjungan ke lokasi mitra, demontrasi pelatihan pembuatan hasil olahan makanan menggunakan daun kelor, dan sosialisasi tentang kandungan gizi daun kelor di Desa Rasau Jaya Umum, Kabupaten Kubu Raya Kalimantan Barat.

Full Text:

PDF

References

Harianto, Hidayat, A., & Kosnayani, A. S. (2018). Pelatihan Penggunaan Zat Warna Alami Dalam Pembuatan Rengginan DAn Kue Saroja Yang Bervariasi. Prosiding Seminar Nasional Seri 8, 103–113.

Rahayu, T. B., & Nurindahsari, Y. (2018). Peningkatan Status Gizi Balita Melalui Pemberian Daun Kelor (Moringa oleifera). In Jurnal Kesehatan Madani Medika. LPPM STIKES Madani Yogyakarta. https://doi.org/10.36569/jmm.v9i2.14

Sugianto, A. K. (2016). Kandungan Gizi Daun Kelor ( Moringa oleifera ) Berdasarkan Posisi Daun dan Suhu Penyeduhan.

Susanty, Ridnugrah, N. A., Chaerrudin, A., & Yudistirani, S. A. (2019). Aktivitas Antioksidan Ekstrak Daun Kelor (Moringa oleifera) Sebagai Zat Tambahan Pembuatan Moisturizer. Seminar Nasional Sains Dan Teknologi 2019 1 Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Jakarta , 16 Oktober 2019, 1–7.

Yuliani, N. N., & Primanty Dienina, D. (2015). Uji Aktivitas Antioksidan Infusa Daun Kelor (Moringa oleifera, Lamk) Dengan Metoda 1,1- diphenyl-2-picrylhydrazyl (DPPH). Jurnal Info Kesehatan, 14(2), 1061.

Refbacks

  • There are currently no refbacks.